Tags

, , , , , ,


Jika anda prihatin sila sebarkan maklumat ini terutamanya bagi orang Islam.


(Ini adalah maklumat penting yang perlu disebarkan khususnya pada semua umat Islam.)


Tidak dapat dinafikan bahawa sebahagian besar ikan-ikan yang kita makan setiap hari adalah diimport dari negara Thai. Setelah ditangkap oleh perusahan para nelayan di sana ,ikan-ikan itu dimasukan ke dalam kontena dan ditimbus dengan ketulan-ketulan air batu supaya ianya boleh bertahan lama sepanjang perjalanan ke Malaysia & Singapura. Perjalanan biasanya mengambil masa selama 6 atau 7 jam. Dan masa itu ikan-ikan tersebut tiba di Malaysia dan Singapura dengan keadaan lesu dan kurang segar. Untuk mengelakkan berlakunya perkara ini pihak pengusaha perikanan di negara Thai kini menggunakan teknik baru.


Tahukah anda semua teknik baru yang digunakan itu? Sebelum dieksport semua ikan-ikan direndam dulu di dalam air yang dicampur dengan kimia bernama FOMILIN. Ini adalah bertujuan supaya ikan-ikan yang dieksport itu boleh bertahan jauh lebih lama dan kelihatan masih ‘fresh’, keras dan segar bila sampai ke distinasinya.


Tahukah anda semua apa itu kimia bernama FOMILIN? FOMILIN merupakan sejenis kimia yang disuntik ke dalam mayat supaya ianya boleh bertahan lama. Bahasa omputih ’embalm’. Mayat-mayat insan Islam diharamkan disuntik dengan kimia ini.


Sekarang, tanpa disedari ikan-ikan yang kta makan hari-hari mengandungi kimia itu. Apa hukumnya pulak? Kalau kita beli ikan di pasar ada caranya untuk kita mengesan . Kalau ikan-ikan itu TIDAK dihinggapi lalat, bermakna ikan-ikan itu telah direndam dengan kimia Fomilin.


Kerana .. Lalat lebih mengetahui.